Mengapa kucing berkelahi? Tips untuk akur


Mengapa kucing berkelahi
Mengapa kucing berkelahi


Layaknya manusia, kucing memiliki kepribadian yang unik. Seperti yang diketahui semua pengasuh kucing, kucing kami adalah individu dengan preferensi dan ciri kepribadiannya sendiri. Beberapa kucing sangat ramah dan mudah bergaul, sementara yang lain lebih mandiri - kita semua tahu anak kucing yang membutuhkan waktu sendiri.


Ada beberapa alasan mengapa anak kucing Anda bisa berselisih; kucing bersifat teritorial, sehingga mereka dapat memperebutkan ruang, sumber daya, dan bahkan perhatian. Mereka juga bisa menjulurkan cakarnya jika merasa terancam atau tidak nyaman.


Jadi, apa yang dapat Anda lakukan untuk membantu kucing Anda akur?


Sebagai Pecinta Kucing, Anda dapat mendeteksi bahwa salah satu dari mereka tidak ingin meringkuk atau tidur di dekat anak kucing lainnya. Namun, dalam kasus lain persahabatan bisa berkembang dengan cepat dan mudah. Sebagian besar kucing membutuhkan delapan bulan hingga satu tahun untuk berteman dengan sesamanya, dan sementara beberapa kucing akan tumbuh untuk saling mencintai, beberapa tidak akan pernah menjadi teman dan penting untuk tidak memaksa mereka.

Untungnya, ada beberapa langkah yang bisa Anda lakukan untuk memberi mereka kesempatan memulai persahabatan sejati.


 7 TIPS UNTUK MEMBANTU KUCING ANDA RUKUN


1. Ciptakan area aman untuk kucing baru saat pertama kali pulang

 Jika Anda membawa pulang anak kucing baru, siapkan kamar untuknya. Tempat yang dipilih harus jauh dari area yang mewakili pusat wilayah kucing penghuni.

Sesampai di sana, tinggalkan di pengangkutnya, dengan pintu terbuka sehingga dapat menyelidiki ruang baru dengan kecepatannya sendiri. Kucing yang lebih berhati-hati mungkin ingin tinggal di dalam kandang untuk sementara waktu sampai mereka berani menjelajah. Awalnya, Anda harus mengisolasi kucing baru Anda di ruangan itu, segera ia akan menganggap area itu sebagai tempat berlindung yang aman dan akan membantunya menetap tanpa stres.


 2. Beri kucing Anda waktu dan ruang untuk menyesuaikan diri

Pastikan untuk sering mengunjungi anak kucing baru Anda saat ia diisolasi di zona amannya. Kunjungan malam adalah waktu yang tepat untuk mengatur sesi bermain harian. Ini akan membantu kucing Anda merasa lebih nyaman dan membantu Anda terikat dengannya. Jangan paksa kucing Anda untuk berinteraksi dengan Anda - ia akan mendatangi Anda saat sudah siap.


Tentu saja, pastikan Anda menghabiskan waktu dengan semua kucing Anda pada waktu yang berbeda untuk setiap kucing. Dengan demikian, Anda akan membuat kucing Anda bahagia dan rileks dan juga memfasilitasi proses perkenalan dengan anggota keluarga yang baru. Menjaga jadwal rutin juga akan membantu kucing Anda merasa aman dalam rutinitasnya.


3. Berikan kucing Anda sumber daya yang mereka butuhkan

Zona aman hewan peliharaan baru harus diisi dengan apa yang mereka suka dan butuhkan. Karena sumber daya dapat menjadi penyebab perkelahian antar anak kucing, pastikan setiap kucing memiliki kotak kotoran, makanan, air, mainan, dan tempat tidurnya sendiri. Sebelum memperkenalkan kucing, periksa apakah sumber daya kucing Anda cukup dan terpisah. N + 1 adalah aturan yang baik untuk diikuti dalam rumah tangga dengan lebih dari satu kucing: satu sumber daya untuk setiap kucing ditambah satu tambahan.


4. Perkenalkan kucing lain secara bertahap

Membiasakan kucing dengan bau sesamanya sebelum bertemu adalah cara yang bagus untuk memulai hubungan Anda dan memastikan bahwa Anda dapat berbagi ruang secara harmonis. Menukar mainan dan selimut adalah cara mudah untuk melakukannya.


Ketika Anda yakin tidak ada masalah dengan bau, dan bahwa selimut dengan aroma biasa didekati dan digunakan, Anda dapat beralih ke bentuk yang lebih langsung, menggunakan selimut untuk menggosok kepala kucing dengan lembut, dan menepuk kepala kucing dengannya. . tepat setelahnya. Dengan cara ini Anda bertukar bau sehingga mereka bisa "mengenal" satu sama lain sebelum bertemu. Setelah beberapa saat, Anda dapat memberi anak kucing baru Anda akses ke area lain sehingga mereka dapat saling mencium dan mengenal satu sama lain.


5. Perkenalkan kucing Anda ke seluruh bagian rumah

Setelah kucing baru Anda rileks di kamarnya (mungkin perlu beberapa hari, seminggu, atau lebih lama), Anda dapat membuka pintu dan membiarkannya menjelajahi bagian lain rumah.

Kucing pendatang baru kebanyakan melakukan penelitian pada malam hari: mereka melakukan pemindaian singkat dan kemudian dengan cepat mundur ke zona amannya. Biasanya kucing Anda ragu-ragu saat mulai menjelajah, jadi biarkan dia menyesuaikan dengan kecepatannya sendiri.


6. Tetaplah bersama kucing Anda saat mereka bertemu untuk pertama kalinya

Anda harus berada dekat dengan kucing saat pertama kali bertemu. Pastikan setiap kucing memiliki jalan keluar yang mudah diakses untuk membantu mereka merasa tidak terlalu terancam.

Dianjurkan agar mereka dapat dilihat terlebih dahulu melalui pintu kaca atau kelambu. Agar mereka terbiasa dengan kehadirannya pada saat-saat yang menyenangkan bagi semua.

Jika kucing Anda bereaksi dengan tenang saat melihat satu sama lain, kami akan membiarkan mereka bersama sehingga mereka bisa saling mencium dan mendekat. Jika mereka merawat satu sama lain, itu akan luar biasa! Anda bisa memberi camilan pada teman berbulu Anda dan menunjukkan kegembiraan Anda sebagai penyemangat. Jika kucing Anda tidak merasa aman satu sama lain, jangan khawatir: kelahiran persahabatan bisa memakan waktu lama.


7. Ciptakan lingkungan yang tenang

Selama beberapa pertemuan pertama dan setidaknya sebulan setelah mereka bertemu, untuk menciptakan lingkungan yang lebih tenang dan santai. Ini akan membantu kucing merasa aman dan mengurangi kemungkinan mereka dilihat sebagai potensi ancaman.


ELYANA
i am human empath

Related Posts

Posting Komentar